Wednesday, January 31, 2007

KEMATIAN





MANUSIA ITU SEBAIK-BAIK KEJADIAN


Manusia adalah sejenis haiwan mamalia yang dikategorikan dalam peringkat tertinggi. Dalam bahasa Latin, manusia digelar homosapiens. Van Baptiote Come de Lamarck (1749- 1829) dan Charles Darwin (1802-1889) telah mengemukakan teori evolusi kejadian manusia yang menyatakan bahawa manusia berasal daripada monyet. Namun kebenaran teori evolusi ini boleh disanggah apabila kita merujuk kepada kitab al-Quran tentang kejadian manusia. Dalam kitab suci al-Quran, istilah manusia dalam bahasa Arab ialah al-ins, al-insan, al-nas dan al-basyar. Di dalam al-Quran juga menjelaskan manusia telah diamanahkan oleh Allah SWT sebagai khalifah di bumi ini. Dijelaskan dalam al-Quran, manusia berasal daripada keturunan Nabi Adam (as) yang diciptakan daripada tanah.

Surah An-Nisa’ ayat 1 menjelaskan, maksudnya;

"Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada tuhanmu (Allah SWT) yang telah menciptakan kamu dari seorang diri (Adam as) dan daripadanya pula Allah menciptakan isterinya (Hawa) dan daripada kedua-duanya Allah membiakkan lelaki dan perempuan yang banyak".



Surah Al- insan ayat 76:2 menjelaskan, maksudnya;

"Kami ciptakan manusia dari setitik air mani yang bercampur, kami mencubanya iaitu kami menjadikannya mendengar dan melihat. Seterusnya Allah SWT berfirman lagi yang bermaksud; bukankah Allah SWT yang berbuat demikian, berkuasa pula menghidupkan orang mati ?"


Manusia akan mengalami proses dan saat kematian yang pelbagai. Karen Grover Duffy dan Eastwood memberi maksud kematian sebagai “the cessation of life as measure by the absence of breathing, heartbeat and electrical activity of brain.” Dictionary of Psychology memberi maksud kematian sebagai "the point at which an organisme ceases to be alive".



KEMATIAN SEBAGAI SATU TITIK AKHIR


Pengenalan:

Kematian adalah satu perkara yang lazim dan realiti kepada manusia. Setiap manusia bakal menghadapinya. Namun corak kematian manusia adalah dalam kondisi atau situasi yang berbeza-beza. Berlakunya kematian adalah dengan pelbagai sebab- musabab:

1- Kematian Penyakit- kematian yang berlaku disebabkan oleh sesuatu penyakit seperti kanser, AIDS, sakit jantung, angina ahmar dan lain-lain.
2- Kematian Tak Diduga- kematian yang boleh terjadi akibat kemalangan, bencana, mati ketika tidur dan lain-lain.
3- Kematian Perkembangan Kitaran- kematian yang berlaku secara kitaran perkembangan hidupnya. Dengan lebih jelas adalah kematian yang bakal dihadapi oleh orang tua.


Apa itu kematian?

Menurut Kalish (1987) menyebut kematian sebagai berhentinya fungsi kognitif dengan andaian ia tidak akan berfungsi kembali. Manusia juga mengalami hilang kebolehan untuk mengalami apa jua perkara seperti berfikir, bertingkahlaku dan mempunyai perasaan.

Menurut Speece dan Brant (1984) menyebut kematian berlaku kepada 4 komponen:

1- Perhentian dalam kehidupan- segala proses kehidupan manusia seperti pergerakan, sensasi dan pemikiran.
2- Inrrevesity- muktamad dan tidak boleh diubati sesuatu keadaan yang mana disebabkan proses dalaman atau biologikal.
3- Kehilangan status- merupakan dari suatu keadaan kehidupan yang biasa dilalui, lalu hilang hilang semua ciri-ciri yang mewakili kehidupan lalunya.
4- Kematian somatik- matinya semua tisu dan sel dalam badan.

Secara amnya kematian dapat dikatakan sebagai lenyapnya proses biologikal, psikologikal dan pengalaman sosial dalam sesebuah budaya kehidupan. Selain itu kematian juga boleh dikatakan apabila roh terpisah daripada jasad. Seseorang individu itu boleh diisytiharkan mati apabila pernafasan dan degupan jantungnya terhenti untuk satu jangka masa tertentu dan aktiviti otaknya tidak berfungsi lagi.

Sudah pastinya manusia bakal berhadapan dengan kematian, menurut surah al- Jum’ah (62) ertinya;

"Katakanlah sesungguhnya kematian yang kamu lari daripadanya, sesungguhnya kematian itu akan menemui kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada Allah SWT yang mengetahui yang ghaib dan yang nyata , lalu dia beritakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan".


Dalam perspektif agama Islam, manusia tidak dapat lari daripada kematian. Sesungguhnya Allah SWT telah menetapkan ajal sesorang hambanya termasuk tarikh, tempat, bagaimana berlaku dan lain-lain. Sesungguhnya Allah SWT Maha menegetahui. Kematian adalah satu jalan akhir hambanya menemui Allah SWT dan manusia akan beralih ke alam akhirat. Di alam akhirat (barzakh) manusia akan dihitung segala ibadat, perilaku baik dan buruk yang akhirnya akan ditetapkan di alam abadi iaitu syurga dan neraka sebagai tempat kebahagiaan dan pembalasan.

Kematian dari perspektif agama Islam

Golongan yang kuat dan mulia adalah orang-orang yang berani menerima hakikat dan melaluinya dengan penuh keyakinan ( Ab. Aziz Mohd Zain: 1999). Orang yang berani adalah orang yang tahu akan hakikat kematiannya. Orang yang tahu akan kematiannya sudah pasti menyiapkan diri sepenuh jiwa raga keimanan disemai pada dirinya.

Di dalam surah Al-Imran 139 maksudnya:

Dan janganlah kamu berasa lemah dan berdukacita kerana kamu
orang-orang yang tertinggi, jika kamu benar-benar orang beriman.


Ayat di atas menyebut bahawa manusia tidak perlu berdukacita dan berasa lemah dalam menghadapi sesuatu. Allah SWT akan sentiasa dekat pada manusia yang benar-benar beriman kepadanya ( Ab. Aziz Mohd Zain: 1999)
Pada manusia, kematian adalah satu pengakhiran dalam kehidupan. Namun bagi Allah SWT, kematian manusia adalah satu pertemuan Allah SWT dengan hambanya. Manusia yang beramal soleh akan diangkat oleh Allah SWT sebagai seorang manusia yang mulia. Pandangan Allah pada hambanya adalah pada ketaatan dan keimanan. Keimanan manusia pada Allah SWT diukur dari perspektif amal ibadat dalam dunia. Amal ibadat di dunia tidak ubah seperti satu benih yang akan berbuah di negeri akhirat. Kalau amal baik maka akan dibalas baik di akhirat dan sebaliknya. ( Syaikh Abdul Latif Musytahariy. 2005)



Firman Allah S.W.T, maksudnya:

Sesiapa yang mengerjakan kebaikan walau seberat sebiji zarah, maka dia akan melihat (balasannya). Dan sesiapa mengerjakan kejahatan walau seberat sebiji zarah, maka dia akan melihat balasannya pula.
(surah Al-Zalzalah: 7-8)

Orang yang tahu akan kematiannya seharusnya bersabar, menguatkan diri dan redha dengan jalan yang diaturkan oleh Allah SWT. Penyakit seperti kanser, leukemia danAIDS akan berhadapan dengan keadaan kematian yang bakal diketahui dan boleh dijangkakan. Sebagai seorang yang berhadapan dengan situasi ini, seharusnya mereka menguatkan diri dan memikirkan sesuatu yang mampu mereka lakukan sebelum mereka menghembus nafas terakhir. Seseorang itu seharusnya menguatkan diri secara mental dan psikologikal untuk meneruskan hari-hari terakhir. Sesorang itu perlulah banyak bertasbih dan bertahmid serta memohon doa dan keampunan supaya memudahkan perjalanannya. Di samping itu terdapat perkara-perkara lain yang boleh dilakukan sebelum menghadapi bibit-bibit kematian.


Antara perkara yang boleh dilakukan:

1. Wasiat.
2. Berubat dan mengingati mati.
3. Menipiskan rasa takut.
4. Memohon keampunan dan keselamatan kepada Allah.
5. Baik sangka kepada Allah
6. Menikmati ketenangan fikiran.


Wasiat

Al- Wasiat membawa maksud mewasiatkan apabila ia sampai. Orang yang berwasiat itu memberikan barang yang ada pada masa hidupnya supaya dimanfaatkan selepas kematiannya (Syaikh Abdul Latif Mushtahariy: 2005)
Wasiat merupakan perjanjian untuk menunggu sesuatu atau mendermakan harta yang mereka terima setelah wafat. Bukan orang yang mempunyai harta sahaja boleh membuat wasiat, tetapi janji pun boleh diwasiatkan. Orang yang membuat wasiat mesti melengkapi harta-harta warisan yang sudah dia janjikan. Dia mesti melengkapi segala wasiat yang akan diterima orang lain nanti.
Wasiat memang ada disyariatkan, sesuai dengan firman Allah Ta’ala;

“ diwajibkan keatas kamu, apabila salah seorang di antara kamu
kedatangan( tanda-tanda maut) jika ia meninggalkan harta berwasiat untuk ibu bapa dan kaum kerabatnya secara makruf. Ini adalah kewajipan bagi orang-orang yang bertakwa”.

( surah an-Nisa: 12)


Sesungguhnya berwasiat itu merupakan satu perkara yang baik dan harus dilakukan. Namun sebaiknya berwasiatlah dengan secara adil. Wasiat bukanlah satu firasat yang boleh dipermainkan kerana jika ia dipermainkan ia akan membawa kemungkaran dan kepayahan kepada pemegang wasiat itu.


Menurut Hadis Nabi (s.a.w) daripada Abu Hurairah yang berbunyi;

“ lelaki dan wanita yang taat dan beramal selama enam puluh
tahun, kemudian mereka mati-dalam keadaan mempermain-mainkan wasiat –maka nerakalah bahagian keduanya.”

Daripada huraian Hadis di atas cukup menerangkan yang meninggalkan wasiat itu merupakan perkara yang baik namun perlu memberikan penekanan kepada ketulusan dan kepentingan wasiat tersebut. Perlu dielakkan daripada wasiat yang membebankan orang lain dan elakkan mempermainkan wasiat tersebut.

Berubat dan mengingati mati

Mengingati mati dan menganggap ajal sudah dekat bukan bererti kecewa dan meninggalkan dunia. Kita tidak boleh mentafsirkan seperti itu kerana yang demikian adalah prinsip-prinsip orang yang patah hati dan tidak berjiwa maju. Sebagai seorang muslim seharusnya tidak berputus asa berubat untuk penyakit yang kita hadapi ( Syaikh Abdul Latif Mushtahariy: 2005).
Selain itu “ mengingati mati” sentiasa akan memotivasikan kita untuk terus berusaha mendekatkan diri dengan Allah. Sesuai dengan riwayat Abu Sa’id al-Khudri, katanya: Rasulullah masuk ke dalam surau, baginda terjumpa jemaahnya yang sedang tertawa terbahak-bahak. Oleh yang demikian baginda bersabda;

“ seandainya kamu perbanyakkan mengingati sesuatu yang
menghilangkan kelazatan( mati) sudah tentu sudah ada kesibukan kamu dan tidak lagi seperti yang aku lihat tadi.”
Banyaklah mengingati mati! Orang mati, apabila dia sudah masuk kedalam kubur nanti, maka kuburnya akan berkata: “aku ini adalah rumah yang sunyi, aku ini tempat perseorangan, aku ini rumah tanah dan rumah ulat.”
Kalau yang ditanam itu orang yang beriman, maka kubur itu akan berkata kepadanya: “ selamat datang buat anda, anda adalah orang yang aku sukai yang datang kepada aku. Pada hari ini aku melindungimu kerana kamu sudah datang kesini, dan kamu akan melihat bagaimana layananku kepada mu.”
Nabi (s.a.w) bersabda:

“ kemudian diluaskan kuburnya sesayup mata memandang, serta
dibukakan kepadanya pintu( pemandangan) ke syurga.

Kalau yang ditanam itu orang jahat ataupun orang kafir, kubur itu akan menyambut dengan kata-kata; “tidak ada tahniah dan selamat datang untuk kamu. Kamu adalah orang yang paling ku benci yang datang kepada ku. Oleh itu aku akan berpaling daripadamu pada kedatanganmu ini. Dan kamu akan melihat bagaimana tindakanku kepada mu.”
Kemudian kata Abu Sa’id; “ kubur itu akan memaki hamun serta menghimpitnya sehingga hancur tulang rusuknya.
Oleh yang demikian mengingati mati bukanlah satu perkara yang meruntun perasaan dan membaurkan persaan menakutkan. Sebaliknya seorang muslim membuat persedian dan bertaubat dengan segera dan memohon ribuan doa memudahkan kematian dan menyelamatkan dari azab dalam kubur itu. Sebagai seorang muslin perlu menguatkan iman di dalam dada dan perlu bertasbih dan bertahmid memuja keagungan Ilahi.


Menipiskan Rasa Takut

Takut merupakan satu perasaan yang ada pada diri manusia. Allah SWT membuat pengakuan tentang adanya perasaan takut dalam diri manusia. Antara penjelasanAllah dalam hal ini ialah seperti firman-Nya:
Maksudnya:

“mereka merenggangkan diri dari tempat tidur kerana mengerjakan
sembahyang dan sebagainya; mereka sentiasa berdoa kepada Tuhan mereka dengan perasaan takut akan kemungkaran-Nya serta dengan perasaan ingin memperolehi lagi keredhaan-Nya; dan selalu pula mendermakan sebahagian dari apa yang kami berikan kepadanya.

(surah Al- Sajdah:16)


Berhadapan dengan kematian merupakan satu perkara yang kita takuti. Namun apabila kita bermain perasaan dengan ketakutan kematian itu, ia akan menjadikan emosi kita lemah. Sebaliknya kita harus melawan perasaan itu dan melakukan banyak ibadat serta momohon doa kepada Allah agar segala perbuatan dalam dunia di redhai oleh Nya.
Sebenarnya perasaan takut yang ada pada manusia ini telah digunakan oleh syaitan untuk mengancam manusia dengan berbagai cara, supaya manusia akan terus tersasar dari keimanan Islam.( Ab. Aziz Mohd Zin. 1999) Namun Allah mengingatkan bahawa perasaan itu hendaklah digunakan pada tempat yang betul, iaitu takutkan Allah tanpa benda-benda lain. Justeru itu manusia tidaklah perlu berasa gentar kepada kematian, bahkan perlunya mewujudkan perasaan gembira untuk bertemu dengan Allah di dunia kekal abadi.


Memohon Keampunan dan Keselamatan Kepada Allah

Dalam kehidupan dunia ini, manusia tidak lari daripada melakukan kesilapan. Dalam syariat Islam telah menetapkan pahala dan dosa. Pahala adalah satu ganjaran Allah kepada hambanya yang melakukan perkara atau ibadat dengan baik dan ikhlas. Dosa pula adalah satu ganjaran negatif yang diberikan oleh Allah apabila manusia membuat atau melanggar perkara-perkara yang dibenci oleh Allah. Dosa terbahagi kepada dua, dosa kecil dan dosa besar. Dosa kecil merupakan kesalahan ringan yang sering dilakukan manusia dan dosa besar adalah perbuatan yang melanggar syariat yang telah di gariskan oleh Islam seperti contoh meminum arak, berzina dan lain-lain.
Dalam kehidupan manusia, sudah pastinya manusia berdepan dengan mengumpul seberapa banyak dosa yang ditanggungnya. Di akhirat nanti amalan manusia akan dihitung. Sekiranya amalan manusia banyak kepada perkara yang baik dan pahala yang berat, maka manusia akan masuk ke dalam syurga abadi. Sebaliknya sekira manusia banyak melakukan dosa, sudah pasti neraka menanti. Namun sebenarnya Allah Maha penyayang dan Maha pengampun kepada hambanya. Seharusnya manusia perlu memohon keampunan kepada Allah supaya mengampunkan segala dosa-dosa yang telah kita lakukan. Dalam firman Allah ada menyentuh;
Maksudnya:
“ dan wahai kaumku, mintalah ampun kepada Tuhan
kamu,kemudian kembalilah taat kepada- Nya, supaya Dia menghantar kepada kamu hujan yang lebat serta menambahkan kekuatan kamu di samping kekuatan yang sedia ada, dan janganlah kamu membelakangkan seruanku dengan terus mealkukan dosa.”
( surah Hud: 52)
Oleh yang demikian memohon keampunan merupakan satu amalan yang baik. Memohon ampun mampu menghindari dosa yang telah kita lakukan. Di samping itu umat Islam digalakkan melakukan taubat kepada Allah setelah dosa-dosa yang telah kita lakukan. Allah menuntut umatnya supaya melakukan taubat nasuha. Taubat nasuha adalah taubat yang manusia kita berjanji dengan tuhan tidak melakukan kesalahan yang sama. Justeru manusia seharusnya sentiasa berdoa kepada Allah dan memohon supaya pengampunan kita diterima dan melimpahkan pahala serta keredhaan-Nya.

Baik Sangka kepada Allah

Saudara ku semua! Kita wajib baik sangka kepada Allah. Ini kita tingkatkan lagi dengan iringan dengan rasa takut ketika menjelang ajal. Inilah yang dianjurkan oleh Nabi kita (s.a.w) (Syaikh Abdul Latif Musytahariy: 2005).
Sesuai dengan hadisnya yang berbunyi:

“ janganlah salah seorang kamu mati melainkan dia sudah baik
sangka kepada Allah.”


Manusia seharusnya berkeadaan baik sangka apabila bertemu dengan Allah kelak. Berbaik sangka kepada Allah membawa keredhaan Allah kepada manusia. Selain itu manusia perlu senantiasa mengingatkan diri dengan; apabila dalam keadaan sihat walafiat kita tumbuhkan rasa takut sewaktu nafsu kita mengajak kepada maksiat, dam kita tingkatkan rasa yakin dan harapan ketika meminta ampunmenjelang ajal kita.

Menikmati Ketenangan Fikiran

Apabila seseorang itu yang tahu akan ajalnya akan datang padanya, digalakkan supaya menikmati keindahan dan kehidupan ciptaan Allah ini. Sesungguhnya ciptaan alam ini adalah dari Allah s.w.t. tidak ada sebaik kejadian melainkan Allah yang menjadikan. Menikmati panorama alam boleh dijadikan sebagai terapi jiwa dan mental manusia. Terapi ini dapat dilakukan dengan menikmati keindahan pantai, pohon-pohon dan lain lain yang mana dapat di lihat dengan “ sedap mata memandang”.
Anugerah alam yang indah ini banyak menyingkap rahsia kejadiaan yang dicipta oleh manusia. Melalui melancong ke sesuatu tempat yang indah akan mengheret manusi melihat keindahan alam serta kekaguman penciptaan yang maha bijaksana dan maha kaya. Apabila kita menikmati keindahan alam ini, seharusnya kita menyedari akan kekuasaan Allah. Kita seharusnya sedar akan betapa hebatnya kekuasaan Allah dan kita memohon rahmat dari Allah. Mengkagumi ciptaan Allah memberikan tanda syukur kita kepada Allah. Apabila kita bersyukur, kita akan di angkat oleh Allah sebagai seorang hamba yang baik.
Terapi menikmati keindahan alam akan mendidik minda dan jiwa yang mana kita akan terdidik akan kesyukuran kehidupan kita yang dikurniakan oleh Allah. Seharusnya kita tidak merasakan Allah membenci kita apabila Allah mengambil kita keluar dari alam dunia. Sebaliknya Allah mengajak kita bertemu dengan-Nya di alam abadi. Menikmati keindahan alam semulajadi menjadikan kita senantisa berharap agar diri kita akan diselamatkan dan dicantikkan seperti Allah mencantikan alam ini. Ketenangan fikiran kita akan mendidik emosi supaya kita redha dengan apa yang telah ditetapkan oleh Allah. Semoga kematian diberkati dan dirahmati dengan keredhaan Allah yang maha penyayang lagi baik hati.



Kematian menurut pespektif agama Kristian

Kematian ialah permulaan dan permulaan sesuatu yang indah jika anda menjalani hidup menurut jalan Tuhan. Semua menyedari bahawa ada kehidupan selepas kematian dan ada balasan.

Kitab Bible bukan sangat jelas mengenai bila masa seseorang akan menemui takdir muktamadnya. Kitab Injil memberitahu kita bahawa selepas masa mati, seseorang diangkat ke syurga atau dihantar ke neraka berasaskan samada dia percaya kepada Jesus sebagai Penyelamat Individu? Bagi orang yang percaya kepada Jesus, selepas kematian dia akan meninggalkan badan fizikal ini dan berada bersama dengan Tuhan Jesus (2 Korintus 5:6-8; Filipi 1:23). Untuk mereka yang tidak percaya, selepas kematian mereka akan mengalami hukuman abadi di dalam neraka (Lukas 16:22-23).

Wahyu 20:11-15 menghuraikan mereka yang berada di neraka adalah dicampak ke dalam tasik api. Wahyu bab 21-22 menghuraikan satu Syurga Baru dan Bumi Baru. Oleh itu, nampaknya sehingga kebangkitan terakhir, selepas mati roh manusia akan berada di satu Syurga atau Neraka sementara. Takdir muktamad seseorang tidak akan diubah tetapi lokasi takdir akhirnya mungkin bertukar. Setakat sesuatu ketika selepas mati, mereka yang percaya kepada Jesus akan dihantar ke Syurga Baru dan Bumi Baru (Wahyu 21:1). Setakat sesuatu ketika selepas mati,mereka yang tidak percaya kepada Jesus akan dicampak ke dalam tasik api (Wahyu 20:11-15). Inilah destinasi terakhir dan abadi untuk semua orang – berasaskan sepenuhnya ke atas samada dia percaya kepada Jesus untuk penyelamatan dan pengampunan dosa.



Kematian menurut perspektif agama Buddha


Salah satu alasan mengapa orang-orang cenderung menjadi takut terhadap kematian ialah mereka tidak tahu apa yang akan mereka alami . Di dalam tradisi Buddhis Tibet ada keterangan yang jelas dan terperinci mengenai proses kematian, yang meliputi lapan tahap. Lapan tahap itu berhubungan dengan pencerai-beraian berbagai faktor secara beransur-angsur, seperti empat elemen: tanah, air, api, dan udara. Jika mereka melewati lapan tahap itu, akan muncul berbagai tanda internal dan eksternal. Empat elemen tercerai berai pada empat tahap yang pertama. Pada tahap pertama, elemen tanah mulai terpisah, dan kelihatan dari tanda luar iaitu: tubuh seseorang menjadi lebih kurus dan lebih lemah dan secara internal orang itu melihat berbagai ilusi. Pada tahap kedua,unsur air mulai terpisah dengan tanda eksternal, tubuh mengering, dan secara internal orang tersebut melihat asap. Elemen api mulai terpisah pada tahap ketiga, dengan tanda eksternal, pendengaran dan kemampuan mencerna mengalami penurunan dan secara internal orang tersebut memiliki suatu penglihatan terhadap tanda-tanda. Pada tahap keempat, angin atau udara terpisah, dengan tanda eksternalnya: nafas berhenti, dan secara internal: orang itu melihat sebuah bara api yang hampir menyala. Ini adalah saat dimana seseorang dinyatakan mati. Elemen-elemen fizik yang besar telah tercerai berai secara keseluruhan, nafas telah berhenti, dan sudah tidak ada lagi gerakan di dalam otak atau sistem sirkulasi. Bagaimanapun juga, menurut Buddhisme, kematian belum terjadi kerana fikiran atau kesedaran masih ada di dalam jasad fizik. Ada beberapa tingkat fikiran: kasar, halus, dan sangat halus. Fikiran atau kesedaran kasar terdiri dari: enam kesedaran Indra kita dan lapan puluh konsepsi instinktif. Yang pertama terpisah pada empat tahap yang pertama. Yang belakangan terpisah pada tahap kelima, mengikuti orang yang mendapat penglihatan tentang warna putih (visi putih). Pada tahap keenam, visi putih hilang dan visi merah muncul. Pada tahap ketujuh, visi merah lenyap dan visi kegelapan muncul. Visi-visi putih, merah, dan kegelapan merupakan tahap kesedaran yang halus. Akhirnya, pada tahap kelapan, visi kegelapan lenyap dan fikiran yang sangat halus yang berupa cahaya terang menjadi nyata. Ini adalah tahap fikiran kita yang paling halus dan paling murni atau kesedaran. Para meditator yang mengalaminya mampu memanfaatkan cahaya terang dari fikiran ini untuk bermeditasi dan merealisasi kebenaran mutlak, bahkan mencapai pencerahan. Itulah sebabnya para meditator seperti itu tidak takut menghadapi kematian, bahkan kelihatan berani menghadapi kematian seolah-olah akan pergi untuk berhibur.

FAKTOR-FAKTOR KEMATIAN

Menyebut tentang kematian, ia amat mengerikan dan seolah-olah menjadi sesuatu yang perlu dielakkan oleh manusia. Bunyinya agak melucukan namun itulah hakikatnya. Anak-anak disogokkan bahawa kematian adalah sesuatu yang menakutkan. Sehinggakan disebutkan saja tentang kematian, anak-anak diam membisu. Yang nakal menjadi baik. Sewajarnya kita mengajar anak-anak supaya lebih menerima tentang kematian. Sewajarnya kita mendidik anak-anak supaya mengerti apa itu kematian. Sewajanrnya kita memberi semangat kepada anak-anak supaya dapat menerima kematian sebagai suatu yang pasti dalam hidup manusia. Inilah hakikatnya yang perlu kita tanam dalam diri anak-anak kita tentang kematian..

Terdapat pelbagai punca kematian yang telah dapat dikenalpasti hasil kajian dan pembacaan kami. Secara asasnya, kematian berpunca daripada beberapa punca. Punca-punca kematian termasuklah kematian disebabkan penyakit, kematian yang tidak disangka, dan faktor usia lanjut.

Mengupas persoalan kematian yang berpunca daripada penyakit yang boleh membawa maut, terdapat pelbagai jenis penyakit. Penyakit-penyakit yang membawa maut ini bolehlah dikategorikan sebagai kategori penyakit genetik, penyakit berjangkit, penyakit yang ‘kita sendiri cari’. Antara contoh penyakit yang sering menjadi ketakutan ialah penyatit barah. Pelbagai penyakit barah telah dikenalpasti. Akhir-akhir ini, kajian mendapati pembunuh utama masyarakat dunia dalam kategori penyakit adalah barah. Antara faktor barah menjadi pembunuh utama adalah faktor kos perubatan dalam rawatan barah yang amat tinggi. Selain itu, bilangan pakar yang terhad membantutkan usaha menyelamatkan nyawa yang terancam akibat penyakit ini. Justeru, kematian kerap kali dikaitkan dengan pesakit barah. Selain itu, penyakit lain yang boleh membawa maut termasuklah penyakit jantung, paru-paru dan ginjal. Anggota-anggota dalaman badan yang sensitif ini mudah dijangkiti kuman dan virus seterusnya membawa kepada penyakit kronik yang membawa maut. Antara lain, terdapat juga penyakit yang berpunca dari kelalaian dan kecuain manusia sendiri. Seperti contoh penyakit AIDS yang berpunca dari perkongsian jarum penagih dadah dan penyakit jantung yang disebabkan tabiat buruk merokok dan alkohol.

Pengamatan, bacaan dan kajian ringkas kami mendapati, kematian yang tidak disangka seperti kemalangan jalan raya menjadi faktor yang agak penting yang menyebabkan kematian kebelakangan ini. Kemalangan jalanraya merupakan meatian mengejut dan tidak disangka. Ia merupakan malapetaka terbaru yang semakin melanda seluruh dunia terutamanya di negara Malaysia. Indeks Keselamatan Awam menunjukkan berlakunya kemalangan yang meragut nyawa bagi setiap seribu buah kenderaan. Bayangkan jika seratus ribu buah kenderaan mendaftar dengan Jabatan Pengangkutan Jalan Malaysia setiap bulan di Malaysia, maka kematian yang dianggarkan bagi setiap bulan akibat kemalangan adalah seramai seribu orang. Jumlah ini cukup membimbangkan kerana kemalangan jalanraya membunuh populasi dan komuniti Malaysia dengan begitu cepat. Sumber Polis DiRaja Malaysia menunjukkan pada tahun 2004, sebanyak 2% daripada 530,000 kemalangan menyebabkan kematian. Jumlah kematian adalah seramai 10,660 kematian bagi tahun 2004 di seluruh Malaysia akibat kemalngan jalanraya. Fakta ini sedikit sebanyak memberi gambaran kepada kita tentang kematian yang tidak disangka ini.

Faktor terakhir yang mendapat perhatian kami tentang kematian adalah faktor lanjut usia. Faktor ini merupakan faktor asas bagi kematian. Lumrah yang hidup, pasti akan pergi. Semua agama di dalam dunia ini mengakui hakikat kematian, yang berbeza bagi setiap agama dan ajaran adalah pemahaman dan konsep kehidupan selepas kematian. Kematian disebabkan usia lanjut adalah lumrah kitaran hidup manusia. Apabila kita menjangkau umur dewasa akhir, maka kita perlulah bersiap dan sedia menerima hakikat kematian akan datang pada bila-bila masa. Akan tetapi, kematian pada hakikatnya tidak mengenal usia. Pada zaman dahulu, usia manusia menjangkau hampir 200 tahun. Namun, faktor persekitaran hari ini telah memendekkan usia manusia. Usia manusia sekarang dikatakan hanya boleh menjangkau umur 60 hingga 70 tahun sahaja. Faktor usia ini juga kadangkala berkait dengan gaya hidup dan budaya seseorang. Ini termasuklah cara pemakanan, kehidupan dan faktor sosial yang lain. Semua ini menunjukkan faktor yang menyebabkan kematian. Namu hari ini, kematian menjengah manusia dalam usia yang semakin singkat.

Kesimpulan, kematian adalah sesuatu yang memang tidak dapat dielakkan. Akan tetapi gaya hidup dan faktor sosial serta persekitaran lain membantu mempercepatkan kematian. Justeru itulah, seseorang perlu mengamalkan gaya hidup sihat serta perlu bersedia dengan kematian.

SOALAN OBJEKTIF

1- Kematian menyebabkan terhentinya sistem biologikal dalam badan
a-ya b-tidak

2- Wasiat merupakan perkara yang wajib dilakukan sebelum seseorang meninggal dunia
a-ya b-tidak

3- Kematian yang disebabkan kemalangan adalah kematian dan jenis faktor perkembangan manusia
a-ya b-tidak

4- Puan Shima meninggal dunia pada umur 80 tahun kerana batuk-batuk dan demam. Hal demikian merujuk kepada
a-kematian psikologikal
b-kematian yang tidak disangka
c-kematian berpenyakit
d-kematian melalui perkembangan manusia (tua)
A-b dan c B-b dan d C-c dan d D-a,c dan d

5- Apabila seseorang itu tahu yang dia akal berhadapan dengan kematian, apakah yang perlu dilakukan?
a-meratap kesedihan
b-membuat wasiat
c-tenang dan bersabar
d-berbaik sangka kepada Tuhan
A-a dan c B-c dan d C-b,c dan d D-a,b,c dan d

6- Apabila mendengar tentang kesedihan dan kematian, kamu akan berasa tidak selesa.
a) ya b) tidak

7- Apabila anda mendengar seseorang meninggal dunia, anda berasa berat hati untuk menziarahinya..
a) ya b) tidak

8- Memikirkan tentang kematian akan menjadi masalah bagi anda.
a) ya b) tidak

9- Anda akan menjadi seorang yang terlalu berhati-hati dalam mengambil risiko terhadap aktiviti-aktiviti fizikal.
a) ya b) tidak

10-Kamu akan cuba menghadiri upacara pengebumian ahli keluarga atau rakan-rakan anda
a) ya b) tidak

11-Berbanding dengan golongan muda, golongan tua lebih cenderung
a) takut kepada kematian b) lebih memikirkan tentang kematian
c) tidak menghiraukan ajaran agama d) lebih memikirkan kematian orang lain

12-Mereka yang berada di ambang kematian akan
a) lebih mendekatkan diri dengan Tuhan b) sangat takut dengan kematian
c) mementingkan diri sendiri d)menjadi seorang pemabuk
13-Antara perkara yang boleh dilakukan sebelum kematian kecuali
a) menipiskan perasaan takut
b) wasiat
c) ketenangan fikiran
d) membunuh diri

14-Contoh kematian yang tidak dapat diduga ialah kecuali
a) kemalangan
b) bencana
c) angina ahmar
d) mati dalam tidur

15-kematian yang berlaku akibat kitaran perkembangan dinamakan
a) kematian akibat penyakit
b) kematian tak diduga
c) kematian perkembangan kitaran
d) kematian fisiologi

17-menurut Speece dan Brant, komponen kematian ialah
a) perhentian dalam kehidupan
b) inrevisity
c) kehilangan status
d) kematian somatik

A-a dan c B-c, b dan d C-a, b dan c D-a, b, c dan d

18-Empat elemen proses kematian dalam agama Buddha ialah kecuali
a)api
b)cahaya
c)air
d)tanah


SOALAN SUBJEKTIF

1-Berikan maksud kematian dari perspektif psikologi.

2-Jelaskan pendekatan agama Buddha dan Hindu berkaitan dengan kematian.

3-Sekiranya anda berhadapan dengan seseorang yang bakal menghadapi kematian kerana berpenyakit,apakah saranan anda kepadanya.
RUJUKAN:

1) Ma'rof Redzuan & Haslinda Abdullah. 2004. Psikologi Edisi Kedua. Malaysia: The McGraw Hill.

2) Mahayudin Hj. Yahaya. 2005. Tamadun Islam. Ed. ke-2. Shah Alam: Penerbit Fajar Bakti

3) Abdul Latif Musytahariy. 2005. Persediaan Menghadapi Mati. Kuala Lumpur: Putrajaya Sdn. Bhd.

4) Ab. Aziz Mohd Zin. 1999. Psikologi Dakwah. Kuala Lumpur: Percetakan Nasional Malaysia Berhad.

5) Mohd. Salleh Lebar. 1994. Asas Psikologi Perkembangan. Kuala Lumpur: Utusan Publications& distributors sdn. bhd.

6) K. G. Duffy & E. Atwater. 2005. Psychology For Living: Adjustment, Growth, and Behavior Today. Malaysia: Pearson Prentice Hall.






3 comments:

Jamiah Hj. Manap said...

Salam.

Hasil kerja yang agak baik.

Cadangan saya:

1. besarkan saiz tulisan untuk kemudahan pembaca
2. pisahkan perspektif kematian mengikut agama. Satu perspektif, satu entri.
3. menggunkan tidak lebih dari dua jenis tulisan sahaja.
4. 'adjust' perenggan bagi setiap entri supaya lebih kemas.

REMAJA DAN PSIKOLOGI said...

dgr cik jamiah komen tu?...hehe...amcam? dah bersedia ke dengan kematian...dgr citer dah pegang banyak amalan?haha...komen kami tau...

psydeath said...

terima kasih atas cadangan yang membina